Jenuh part1

apa sih yang ada di pikiran kalo tiap hari kerjaan numpuk, bikin case, dapet hard complaint bahkan merasa lingkungan kerja udah gak asik lagi buat jadi tempat cari nafkah?

keraguan ini yang lagi menggerogoti pikiran saya dan saya sempat ingin resign  sehabis lebaran bulan Agustus ini. hemmm lagi-lagi resign yang bikin saya harus beradu argumen dengan orang tua saya nantinya, mereka pasti akan ngomong `sebenernya kamu pengen kerja yang kaya gimana sih?dulu yang pertama gitu, sekarang mau keluar lagi. belom juga naek jabatan` hoalahh apa salah yah salah pilih jalan saya sendiri?

banyak yang mengatakan hidup itu pilihan, dan memang saya sadari semua yang saya alami adalah saya yang merasakan sendiri. tapi saya pikir lagi, saya kerja bukan buat saya sendiri hasilnya. saya masih punya orang tua yang dari kecil udah keluar biaya banyak dan tenaga untuk mengurus segala keperluan saya. tapi nurani saya dan sifat keras kepala saya yang membuat saya nekat dan ingin menghindari segala sesuatu yang menurut dan membuat saya memang harus cari atau pergi dari sini!!!!

shit!! jika semua orang berpikir uang adalah segalanya. buat saya (bukan maksud sombong) nyaman kerja dengan lingkungan kerja adalalah salah satu faktor dimana saya bisa dapet uang, tapi kalo saya udah denger temen-temen kerja saya satu persatu udah mau resign besok, wahhhh saya jadi kalang kabut karena gak punya temen ngobrol dan bisa di ajak sharing…. saya sedih bukan kepalang kalo begini dan saya jadi ikut-ikutan pengen keluar dari tempat itu.

alhamdulillah selama hampir 4 bulan ini saya masih nyaman dengan apa yang saya dapatkan, training, ketemu orang-orang floor, senior, orang yang welcome, orang yang ramah, orang yang munafik, bahkan orang yang gak suka sama saya, hemmm itulah proses kehidupan yang memang semuanya serba gak sempurna dan kamuflase.

biarpun saat ini gaji saya lebih “mengenyangkan ” dibandingkan dengan kerjaan terdahulu (walaupun basicnya sama) namun demi uang dan demi memuaskan keinginan saya untuk memiliki barang-barang idaman saya, saya rela ikutin shift malam, kegiatan yang serba wajib dan ada tambahan uang. tapi makin kesini saya makin merasa rekan-rekan kerja di tempat saya ini kkok semakin arogan dan gak mau peduli sama anak buahnya, yah walopun mereka cuma seorang Team Leader!!!

yah saya ikuti saja alurnya, dihitung dari bulan ini berarti…saya harus sabar menunggu 5 bulan lagi untuk berubah dan keluar dari segala yang berbau taking call, hard complaint, persaingan dgn rekan kerja dan gaji yang membuat saya sedikit menurunkan alis….

*gomawo* besok saya update lagin cerita yg lain

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s